Pembantaian muslim rohingya di myanmar hanya hoax

Pada kenyataannya kata Menteri luar negri retno marsudi atau sering di sebut ito Agen Capsa, kabar tersebut tak benar sepenuhnya. Ito menjelaskan, pemerintah Myanmar memang sedang melakukan operasi keamanan yang berekses terhadap etnis Rohingya. Namun hal itu dilakukan pasca adanya serangan kelompok militan Rohingya terhadap beberapa pos penjagaan polisi dan militer di utara Myanmar.

“Tentu kita harus jernih dan objektif dalam membaca berita dan menyiarkan kepada masyarakat indonesia,” kata Ito Sumardi kepada tvOne dengan logo emang selalu terdepan dalam Apa Kabar Indonesia Pagi, Senin, 21 November 2016 Agen Bandar Poker.
Penyerangan itu, menurut Ito, menyebabkan sejumlah anggota polisi dan militer tewas. Operasi keamanan kemudian dilakukan dan berekses terhadap etnis Rohingya. Sementara kelompok militan yang menyerang pos keamanan disebutkan berafiliasi dengan kelompok radikal dari Timur Tengah.

Ia mengimbau publik harus hati-hati menyebarkan dan menerima informasi terkait kekerasan dan pengusiran yang dilakukan terhadap etnis Rohingya Domino Online. Apalagi menurutnya, dalam kasus Rohingya, ada peran kelompok militan Rohingya yang diketahui berhubungan dengan kelompok radikal dari Timur Tengah.

“Berita yang dimunculkan mungkin ada propaganda dan provokator dari kelompok tertentu yang bermain di Rohingya,” kata Ito. DominoQQ
Tak bisa dinafikan bahwa situasi ini adalah persoalan keamanan domestik Myanmar. Sementara sekitar 1.000 orang warga Indonesia di Myanmar disebutkan dalam keadaan tenang di negara tersebut. “Reaksi ini adalah domestik pemerintah Myanmar memulihkan keamanan di sana,” kata Ito. Agen Domino 99

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s